Pertanyaan Wawancara Kerja Rencana Masa Depan

Topik minggu ini berkaitan dengan pewawancara yang bertanya tentang rencana masa depan Anda. Seperti yang akan kita lihat dalam menjawab pertanyaan yang ditulis oleh pelanggan, pewawancara menggunakan pertanyaan “rencana masa depan” untuk menyaring orang. Baca terus untuk mengetahui bagaimana memastikan Anda tidak tersingkir dari pertimbangan dengan pertanyaan seperti ini.

Pertanyaan dari Pelanggan:

Saya telah melakukan banyak wawancara akhir-akhir ini, dan semuanya berjalan dengan baik sampai pewawancara bertanya tentang rencana saya untuk masa depan. Saya menjawab dengan menjelaskan harapan saya untuk mendapatkan gelar yang lebih tinggi. Kemudian wawancara itu tiba-tiba berubah menjadi masam. Apa yang saya lihat sebagai ambisius dan mencoba untuk menggambarkan nilai saya malah memiliki efek sebaliknya. Jobs sekarang melihat saya sebagai “sementara”. Meskipun sekolah pascasarjana tidak akan dimulai selama satu atau dua tahun lagi dan saya dapat mengelola pekerjaan dan kelas, pewawancara menganggap saya akan pergi lebih awal dan tidak memberi saya kesempatan, meskipun saya adalah pekerja yang setia. Adakah saran untuk kesulitan ini? Haruskah saya tidak lagi terlihat begitu ambisius? Haruskah saya terlihat lebih “di bawah kualifikasi” daripada saya? Terima kasih banyak.

Colokna lainnya:   Perbedaan Tentang Website dan Weblog yang Penting Diketahui Oleh Para Webmaster Newbie

Hormat kami,

Sangat mengagumkan bahwa Anda berencana untuk pergi ke sekolah pascasarjana. Ini jelas sesuatu yang penting bagi Anda dan perasaan Anda tentang siapa diri Anda. Tetapi untuk keperluan wawancara kerja, Anda perlu menjadi sedikit lebih objektif tentang siapa Anda dan apa kualifikasi Anda.

Inilah intinya: setiap kali Anda melihat hal tertentu yang Anda katakan dalam wawancara membuat orang tidak senang, berhentilah mengatakannya. Jika Anda menjual Cadillac dan Anda menemukan bahwa memberi tahu orang-orang tentang sistem OnStar untuk mendapatkan bantuan jika terjadi bencana membuat pelanggan tidak mau, hal yang masuk akal untuk dilakukan adalah berhenti membicarakannya. Ada banyak hal hebat lainnya tentang Cadillac yang bisa Anda bicarakan. Siapa yang tahu mengapa berbicara tentang OnStar adalah mematikan. Mungkin karena orang tidak ingin membayangkan diri mereka dalam bencana.

Colokna lainnya:   Masalah Tentang Situs dan Blog yang Wajib Dimengerti Oleh Para Webmaster Newbie

Demikian juga, mungkin majikan tidak ingin memikirkan kemungkinan bahwa Anda bisa mendapatkan gelar yang akan membuat Anda memenuhi syarat untuk pekerjaan yang lebih baik dan meninggalkan mereka dengan bencana harus menyewa pengganti untuk Anda. Ada banyak jenis posisi di mana mendapatkan gelar yang lebih tinggi akan menjadi kepentingan Anda dan majikan. Sepertinya dalam kasus Anda, mereka tidak melihatnya seperti itu.

Anda tidak memiliki kewajiban untuk memberi tahu majikan tentang rencana Anda untuk sekolah pascasarjana jika itu tidak akan mengganggu tugas pekerjaan Anda.

Majikan Tidak Benar-Benar Mencari Ambisi 

Penting untuk diingat bahwa tujuan wawancara tidak boleh menunjukkan kepada majikan betapa ambisiusnya Anda. Tujuan wawancara adalah untuk menemukan apa yang dicari majikan dan kemudian menunjukkan kepada mereka bagaimana Anda cocok dengan itu. Menjadi seseorang yang bersemangat untuk melakukan pekerjaan dengan baik adalah kualitas yang umumnya dicari oleh pemberi kerja.

Loyalitas adalah kualitas yang paling dicari oleh pemberi kerja. Ambisi tidak selalu merupakan sesuatu yang dicari oleh pemberi kerja — ini sering kali merupakan efek samping dari kualitas yang mereka inginkan. Majikan menginginkan seseorang yang cukup termotivasi untuk menyelesaikan tugas pekerjaan mereka, tetapi tidak terlalu ambisius sehingga mereka akan bangun dan pergi pada kesempatan pertama.

Colokna lainnya:   Ulasan Tentang Situs dan Weblog yang Wajib Diketahui Oleh Para Webmaster Newbie

Jangan Mengatakan Hal-Hal dalam Wawancara untuk Alasan “Egois”

Anda perlu melihat motivasi Anda sendiri untuk memberi tahu atasan tentang rencana sekolah pascasarjana Anda. Apakah itu hanya untuk menggambarkan bahwa Anda adalah orang yang termotivasi, atau juga karena Anda ingin mendapatkan restu/persetujuan mereka untuk datang terlambat bekerja setelah mengikuti ujian atau belajar, berpotensi kehilangan pekerjaan ketika ada tugas besar yang harus Anda kerjakan. menyerahkan, dll.

Majikan dapat menafsirkan penyebutan Anda tentang rencana sekolah pascasarjana sebagai cara lain untuk mengatakan “hei, jika Anda ingin mempekerjakan saya, Anda harus tahan dengan efek samping dari seseorang yang sibuk dengan sesuatu yang lebih penting. daripada pekerjaan mereka sehari-hari”

 

Pertanyaan Wawancara Kerja Rencana Masa Depan

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *